Dunia Rafi

Tukul, Kotak Korek dan Pinjal

Posted in CelotehAyah&Mama by wiratara on Desember 7, 2008

 

 

Inspiring story from Lenterajiwa

Suggestion: Sebelum baca, play lagu diatas, supaya jadi backsound saat anda baca. Inspiring!

Berbahagialah Tukul Arwana. Pelawak yang dulunya pernah berprofesi sebagai sopir pribadi itu kini sudah menjadi milyuner. Hebatnya lagi, sudah tajir tenar pula. Itu semua bisa terjadi karena Tukul bukan pinjal. Lho, apa
hubungannya?

Ya, sebagai seorang entertainer Tukul adalah sosok yang berhasil. Acaranya di televisi ditonton jutaan pemirsa. Kehadirannya selalu dinantikan. Orang-orang sepertinya tak bosan menatap wajahnya, yang tidak ganteng itu, di layar kaca. Namun jangan salah, apa yang dia dapat saat ini bukan sesuatu yang instan. Seperti diakuinya, ia bersusah payah melampaui proses yang tidak selalu indah sebelum sukses seperti sekarang. Buktinya, ia pernah menjadi sopir pribadi, pembawa lampu untuk shooting video, penyiar radio dan melakukan apa saja (yang halal tentunya) untuk bertahan hidup di Jakarta .
Harus diakui, Tukul punya semangat dan hasrat yang kuat untuk sukses dan ia terus bergerak untuk meraih impian suksesnya itu. Dalam sebuah wawancara dengan sebuah media cetak, Tukul mengibaratkan dirinya seperti mata pisau yang jelek, tapi terus diasah hingga menjadi tajam.

“Berjuang dengan butiran kristal keringat tentu berbeda dengan mereka yang instan. Saya sudah kenyang diremehkan, dicaci dan dicibir. Saya jalan dari satu kampung ke kampung yang lain, dari satu panggung ke panggung yang lain. Dan, inilah yang sekarang saya terima,” begitu kata Tukul.
Menyimak perjalanan sukses Tukul, saya jadi teringat kisah (tepatnya
eksperimen) mengenai kutu anjing yang dimasukkan dalam sebuah kotak korek api yang dituturkan sahabat saya Indrawan Nugroho dari Kubik Leadership.
Kutu anjing alias pinjal konon merupakan salah satu pelompat terhebat di
dunia. Ditopang kaki-kaki yang kuat, dengan ukuran tubuh yang hanya 1-2 mm binatang ini mampu melompat 300 kali tinggi tubuhnya. Namun, apa yang terjadi ketika ia dimasukkan dalam sebuah kotak korek api kosong lalu
dibiarkan di sana selama satu hingga dua minggu? Talentanya yang hebat itu tiba-tiba saja musnah. Si pinjal sekarang hanya mampu melompat setinggi kotak korek api saja!

Rupanya itu adalah buah dari akumulasi pengalamannya ketika dimasukkan dalam kotak korek api. Di dalam sana ia mencoba melompat tinggi, tapi karena selalu terbentur dinding kotak korek api ia kemudian mulai meragukan kemampuannya. Sampai akirnya ia menyesuaikan loncatannya dengan tinggi kotak korek api. Aman. Dia tidak terbentur. Dia pun menemukan keyakinan baru bahwa kemampuan melompatnya hanya setinggi kotak korek api.
Nah, ketika dia dikeluarkan dari kotak korek api, rupanya keyakinan barunya tersebut terpatri betul di benaknya, “Aku hanya mampu meloncat setinggi kotak korek api.” Alhasil, si pinjal pun hidup seperti itu hingga akhir hayatnya: Melompat setinggi kotak korek api! Kemampuan yang sesungguhnya tidak tampak. Kehidupannya telah dibatasi oleh lingkungannya.

Bagi kita, kotak korek api itu adalah segala sesuatu yang ada di luar kita.
Sesuatu yang menghambat usaha menampilkan potensi kita yang sesungguhnya. Ia bisa berupa omongan, cibiran, cemoohan atau komentar bernada pesimis terhadap apa yang kita lakukan. Bisa juga kondisi tubuh kita yang tidak sempurna, usia yang tak lagi muda atau pendidikan yang tidak tinggi. Ia adalah apa yang kita miliki atau tidak kita miliki pada saat ini yang sering dijadikan alasan untuk mengerdilkan potensi kita lalu menganggapnya sebagai “sudah nasib saya” atau “sudah takdir saya”. Padahal, siapa tahu, kita ditakdirkan lebih baik dari keadaan sekarang dengan sedikit bekerja atau berjuang lebih keras!

Maka, beruntunglah Tukul bukan pinjal. Ia tidak mau rencana suksesnya
terhambat oleh kotak korek api berupa kata-kata yang meremehkan, mencaci dan mencibirnya. Beruntung pula dia punya semangat, motivasi yang kuat dan mimpi sukses yang mampu memerdekakan dirinya dari kungkungan kotak korek api tadi.
Bila saja Tukul menyerah pada nasib, sampai rambutnya ubanan pun ia akan menganggap menjadi sopir pribadi atau pemanggul lampu shooting video sebagai profesi yang pantas untuk terus disandang wong ndeso miskin seperti dirinya.
Tentunya Tukul tidak sendirian. Lihatlah bagaimana kegigihan Kuntowijoyo (alm.), seorang ilmuwan, budayawan sekaligus sastrawan. Kendati lumpuh dan hanya mampu menggerakkan dua jari tangannya untuk mengetik, setelah sebelumnya mengalami serangan stroke, beliau tetap menulis dan melahirkan karya-karya besar. Kuntowijoyo tidak menyerah pada kotak korek api kelumpuhan.

Begitu pun Kolonel Sanders yang sukses membangun jaringan bisnis fast food setelah usianya melampaui 62 tahun. Atau, Andre Wongso yang tidak menamatkan sekolah dasar namun mampu menjadi motivator nomor satu di Indonesia . Atau, Stephen Hawking, Lucasian Professor of Mathematics di Cambridge University -sebuah jabatan paling bergengsi yang pernah dijabat Sir Isaac Newton – yang tergolek di atas kursi roda, bahkan untuk bicara pun menggunakan pensintesa suara, namun tetap mengajar dan ceramahnya tentang teori penciptaan alam semesta dinanti-nanti orang di seluruh dunia.
Kini terserah Anda, mau jadi Tukul atau pinjal. Tapi, sebelum menentukan
pilihan, ada baiknya Anda tahu persis apa saja yang menjadi kotak korek api dalam hidup Anda. Dan, yang tak kalah penting, Anda juga harus tahu apa
mimpi sukses Anda.

Keluar dari kotak korek api SEGERA!!
Go Freedoommmm

Just P.U.S.H: Pray Until Something Happens

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: